3 Cara Trading EUR/USD Paling Sederhana Dan Menjanjikan

By | 10/03/2022

Cararesep.com – Hi sobat bertemu lagi bersama admin yang kini akan memberikan informasi mengenai 3 Cara Trading EUR/USD Paling Sederhana Dan Menjanjikan yang harus diketahui oleh banyak orang.

Perdagangan Forex sulit, rumit, dan membingungkan. Pendapat hampir pasti tidak pernah terlintas di benak trader pemula ketika baru mengenal dunia forex, karena belum tahu bagaimana membangun teknik trading yang bisa diandalkan.

Sebenarnya, ada banyak cara trading forex secara sederhana dan mudah diterapkan oleh siapa saja. Di antara mereka, tiga teknik untuk memperdagangkan EUR/USD adalah yang paling sederhana di sini.

1. Teknik Trading EUR / USD dengan strategi London Breakout

Sesuai dengan namanya, strategi London Breakout mengandalkan terjadinya breakout di awal sesi London. Kapan sesi London itu? Sesuai dengan pembagian sesi perdagangan sesi forex London buka pada pukul 7:00 GMT dan ditutup pada pukul 15:00 GMT atau antara jam 13: 00 hingga 22: 00 pm.

Untuk menerapkan teknik trading EUR / USD yang satu ini, Anda perlu membuka chart dalam time frame per hour (H1), kemudian pastikan model grafik dalam bentuk Candlestick. Setelah itu, ikuti instruksi langkah demi langkah:

Ketahui Pengaturan Waktu di platform. Akan lebih mudah jika waktu Pengaturan didasarkan pada GMT atau BST (GMT+7); tetapi jika ini tidak memungkinkan, maka anda dapat menyesuaikannya secara manual. Dalam strategi London Breakout, Anda harus benar-benar mengenali jam buka dan menutupi (15: 00 GMT) sesi London.

Baca juga : Tutorial Cara Trading Gold Yang Menguntungkan

Setelah sesi London dibuka dan harga mulai membentuk lilin baru (>7:00 GMT), berikan penanda pada tiga lilin sebelumnya (tiga lilin terakhir dari sesi Tokyo). Marker bisa dalam bentuk dua garis horizontal yang setara dengan puncak tertinggi dan lembah terendah antara lilin ketiga adalah. Baris kedua ini akan bertindak sebagai garis resistensi dan dukungan, seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini:
Strategi London Breakout

Siapkan Pending Order. Pertama, tempatkan Buy Stop sekitar 5-10 pips di atas garis Resistance. Kedua, tempatkan Sell Stop sekitar 5-10 pips di bawah garis Support. Jarak 5-10 pips Tidak mentah, sehingga Anda dapat menyesuaikannya sendiri dengan volatilitas perdagangan pada hari itu.
Biarkan perintah berhenti kedua untuk memicu kembali yang terakhir. Setelah ada ter-trigger, maka segera batalkan Stop Order yang belum ter-trigger. Misalnya, pada contoh tangkapan layar di atas, jelas bahwa Buy Stop ter-trigger, jadi Anda perlu membatalkan Sell Stop. Pembatalan manual ini tidak diperlukan jika Anda menggunakan Order OCO karena posisi tidak dieksekusi akan dibatalkan secara otomatis; namun sayangnya, tidak banyak broker yang menyediakan fitur ini, sehingga kemungkinan Anda hanya dapat memanfaatkan Pending Order saja.

Take Profit Dan Stop Loss dapat dilakukan berdasarkan aturan rasio risiko / reward, penilaian anda terhadap situasi pasar setelahnya, atau dengan menerapkan Trailing Stop. Tidak peduli metode apa yang digunakan, yang penting adalah Take Profit Dan Stop Loss harus dilakukan setidaknya satu jam sebelum penutupan sesi London.

2. Jam perdagangan 7 pagi.

Bermitra dengan strategi London Breakout, engineering of trading, EUR / USD juga didasarkan pada breakout dalam periode waktu per jam. Perbedaannya, yang diimplementasikan dengan mengacu pada harga sesi Asia awal, sekitar pukul 12: 00 GMT, 07: 00 PM. Langkah-langkah:

Sekitar dua jam setelah pembukaan sesi Asia, pastikan bahwa dua lilin per jam telah terbentuk dan grafik untuk mulai membentuk lilin ketiga. Untuk membuatnya lebih mudah, Tandai lilin terbentuk ketika jam buka sesi Asia pada pukul 12: 00 hingga 13: 00 GMT terakhir sebagai lilin pertama.
Strategi Perdagangan 7 Pagi

Baca juga : Apa Itu Bisnis Digital? Ini Dia Jenis-Jenis Dan Keuntungannya

Jika penutupan candle kedua (Close) berada di atas level candle tinggi terlebih dahulu, maka pergerakan harga diperkirakan akan naik, sehingga disarankan untuk membuka posisi beli. Sebaliknya, jika penutupan candle kedua (Close) berada di bawah level candle rendah terlebih dahulu, arah moving average turun, sehingga disarankan untuk membuka posisi short.

Take Profit Dan Stop Loss dapat dilakukan berdasarkan aturan rasio risiko / reward, penilaian anda terhadap situasi pasar setelahnya, atau dengan menerapkan Trailing Stop.

3. Teknik Trading EUR / USD dengan Exponential Moving Averages (EMA)

Berbeda dengan kedua strategi di atas, teknik untuk memperdagangkan indikator EUR/USD harness ketiga adalah Exponential Moving Average (EMA) diterapkan pada kerangka waktu grafik 5 menit (M5). Namun, aturan yang sama hanya dimasukkan oleh kedua strategi sebelumnya. Berikut adalah langkah-langkahnya:

Pasang tiga indikator EMA pada kerangka waktu M5, masing-masing dengan periode 8, 20, dan 90. Mengatur warna yang berbeda untuk setiap baris EMA. Dalam contoh ini, EMA 8 merah, EMA 20 berwarna biru, sedangkan EMA 90 kuning.

Ketika EMA 8 melintasi EMA 20 dan EMA 20 dari atas ke bawah, maka itu adalah sinyal untuk menjual. Sedangkan jika EMA 8 melintasi EMA 20 dan EMA 90 dari bawah ke atas, maka itu adalah sinyal untuk membeli. Sebagai contoh, pertimbangkan kotak-kotak hijau pada tangkapan layar di atas.

Baca juga : 5 Mata Uang Kripto Asli Dari Indonesia

Anda dapat membuka posisi ketika EMA 8 baru melintasi EMA 20. Namun, hati-hati pada kemungkinan palsu seperti yang terlihat di kotak merah. Terlihat bahwa EUR / USD menanjak setelah EMA 8 melintasi EMA 20, tetapi kemudian turun lebih jauh setelah EMA 8 gagal menembus EMA 90.
Karena ini adalah salah satu jenis scalping, maka Anda harus menentukan ambang Take Profit antara 5-15 pips saja. Sementara Stop Loss dapat diterapkan tepat pada garis EMA di atas atau di bawah harga.

Leave a Reply

Your email address will not be published.