Bagimana Memilih Reksadana yang Baik dan kompeten?

By | 23/04/2022

Cararesep.com – Kali ini kita akan membahas mengenai Bagimana Memilih Reksadana yang Baik dan kompeten?. Untuk itu simak informasi yang akan kami berikan di bawah ini dengan baik.

Sebuah informasi kali ini dalah sesutu hal yang pastinya akan beguna untuk anda yang akan berinvestasi di reksadana. Berikut dalah sebuah informasi lengkap mengenai hal tesebut.

Investasi Reksa Dana telah menjadi jalan investasi bagi investor ritel dan telah sangat populer selama bertahun-tahun. Namun bukan berarti investor menjadi mahir dalam memilih Reksa Dana dengan mudah dan akurat.

Tetapi kenyataannya adalah bahwa investasi ini tidak lebih berisiko dibandingkan dengan saham, dan dimaksudkan untuk jangka panjang. Memilih Reksa Dana dari banyak yang tersedia di pasar untuk investasi. Anda adalah proses yang membosankan.

Baca Juga:

10 Cara Memilih Reksadana yang Baik dan kompeten?

Bagimana Memilih Reksadana yang Baik dan kompeten?

Untuk informasi Bagimana Memilih Reksadana yang Baik dan kompeten? berikut di bawah ini adalah. Informasi yang telah kami sedikan pahami serta cermati apa yang telah kami sediakan.

1. Siapa yang Mensponsori Dana?

Seorang investor harus memeriksa catatan sponsor (promotor) di arena jasa keuangan. Terlepas dari catatan yang konsisten dan bersih dalam layanan keuangan, sponsor harus memiliki pengalaman dan latar belakang yang diperlukan dalam mengelola reksa dana baik di India maupun di luar negeri.

2. Profil Manajer Dana

Manajer dana harus berpengalaman, yang paling baik tercermin dalam pengembalian yang dia hasilkan atas dana yang sebelumnya/saat ini dikelola olehnya.

3. Apa itu Filosofi Investasi Reksa Dana?

Setiap fund manager memiliki gaya dan filosofi investasi masing-masing. Sementara beberapa manajer agresif, yang lain pasif. Investor harus memilih reksa dana yang paling mencerminkan dan sesuai dengan filosofi investasinya sendiri.

4. Memilih Dana yang sesuai dengan tujuan Anda

Dana bersifat terbuka atau tertutup.

Dana terbuka:

Sebuah dana open-end tersedia untuk berlangganan sepanjang tahun. Investor memiliki fleksibilitas untuk membeli atau menjual bagian mana pun dari investasi mereka kapan saja dengan harga yang terkait dengan dana tersebut – Nilai Aktiva Bersih (NAB)

Dana tertutup:

Dana close-end dimulai dengan korpus tetap dan beroperasi untuk jangka waktu tetap. Sebuah Dana terbuka untuk berlangganan hanya selama periode tertentu. Ketika periode berakhir.

Investor dapat menebus unit mereka. Dana tertutup dapat dicatatkan di bursa saham untuk memberikan likuiditas pada investasi.

5. Kategori dana yang benar

Reksa dana menawarkan kategori yang berbeda. Ini dapat diklasifikasikan sebagai:

Dana hutang

Mereka berusaha menyediakan sumber pendapatan reguler dengan berinvestasi pada sekuritas pendapatan tetap seperti surat utang dan obligasi.

Reksa Dana

Mereka bertujuan untuk menumbuhkan uang dari waktu ke waktu (yaitu apresiasi modal). Di sini fokus investasi terutama pada saham/saham.

Secara historis, saham telah mengungguli kelas aset lain seperti obligasi, deposito tetap, emas, real estat dalam jangka panjang – 10 tahun.

Dana seimbang

Dana tersebut berusaha untuk menjaga keseimbangan antara sekuritas pendapatan tetap dan ekuitas dalam rasio yang telah ditentukan sebelumnya seperti ekuitas 60:40 – utang misalnya.

Investor harus berinvestasi dalam kategori reksa dana, yang memenuhi kriterianya dalam hal kebutuhan pendapatan reguler, kenaikan modal, dan keamanan pokok.

6. Biaya dan biaya

Perusahaan manajemen aset (AMC) mengenakan biaya untuk mengelola uang investor. Dengan kata lain, reksa dana Anda mengurangi biaya dan biaya dari nilai aset bersih (NAB) dana tersebut.

Sebagai investor, Anda harus mengetahui biaya dan biaya AMC. Dua skema dengan kinerja yang kurang lebih serupa akan menghasilkan pengembalian yang berbeda jika salah satu dari dua skema mengenakan biaya yang lebih tinggi.

7. Beban

Seorang investor mungkin diminta untuk membayar beban baik pada saat membeli unit atau pada saat menjual unit. Sekali lagi, pengembalian dari dua skema yang berkinerja serupa dapat bervariasi tergantung pada beban yang dibebankan oleh skema kepada investor.

8. Implikasi pajak

Investor perlu memahami implikasi pajak sebelum berinvestasi dalam skema reksa dana. Investasi dalam reksa dana memiliki implikasi pajak yang bervariasi tergantung pada apakah Anda keluar dari reksa dana sebelum atau setelah 12 bulan dari tanggal investasi.

Dana penghematan pajak khususnya membuat investasi yang menarik dari perspektif pajak karena mereka menawarkan keringanan pajak berdasarkan Bagian 88.

9. Layanan dan transparansi investor

Layanan yang ditawarkan oleh reksa dana bervariasi antar reksa dana. Beberapa MF lebih ramah investor daripada yang lain, dan menawarkan informasi secara berkala.

Misalnya, beberapa dana mengungkapkan rasio pengeluaran, kriteria penting untuk pemilihan dana, setahun sekali, beberapa mengungkapkannya setiap 3 bulan sekali, sementara beberapa mengungkapkannya setiap bulan.

10. Evaluasi Kinerja Reksa Dana dan Rekam Jejak Reksa Dana

Setiap dana dibandingkan dengan indeks. Investor harus melacak kinerja dana terhadap indeks benchmark. Ia juga harus membandingkan kinerjanya dengan dana lain dari kategori yang sama. Dia juga harus melihat kinerja tahun kalender dana selama bertahun-tahun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *