Cara Untuk Investasi di Saham Fintech

By | 30/03/2022

Cararesep.comCara Untuk Investasi di Saham Fintech. Di masa lalu, ketika Anda membutuhkan item atau makanan, Anda akan barter dengan item nilai yang sama sebagai alat transaksi ekonomi yang sah.

Secara bertahap, sistem barter ini terasa kurang efisien, sehingga diganti dengan benda-benda dalam bentuk koin dan kertas.

Seiring dengan pesatnya perkembangan teknologi, transaksi pembayaran menjadi lebih mudah dengan hadirnya inovasi baru di bidang keuangan yang disebut Fintech. Apa itu?

Mengenal Konsep Fintech Hari Ini

Kata Fintech sendiri adalah singkatan dari teknologi keuangan yang menggabungkan sistem keuangan dengan teknologi.

Fungsinya tentu untuk memaksimalkan penggunaan teknologi dalam mentransformasikan, mengasah, dan mempercepat layanan di bidang keuangan.

Pada awal kemunculannya, Fintech hanya digunakan sebagai back-end lembaga keuangan resmi, seperti Bank.

Baca juga : Investasi Jangka Panjang? Kenali Caranya

Namun berkat kemajuan teknologi, Fintech mengubah orientasinya terhadap konsumen dan memperluas cakupannya di berbagai sektor dan industri, seperti perbankan ritel, penggalangan dana dan organisasi nirlaba, investasi, pengembangan dan penggunaan cryptocurrency, dan pendidikan.

Layanan dan produk yang dikembangkan juga beragam, seperti Peer-to-Peer lending (P2P) dan crowdfunding, agregator pasar, pembayaran, kliring, penyelesaian, dan Manajemen Risiko Investasi.

Apa Itu Fintech?

Berkat inovasi baru ini, metode pembayaran konvensional kini beralih ke moderat. Anda dapat melakukan transaksi pembayaran tanpa perlu menggunakan uang logam atau kertas karena ada layanan transfer dana online.

Ketika Anda ingin mengajukan pinjaman, Anda juga tidak perlu repot ke bank. Bahkan mengelola dan memeriksa perkembangan investasi dapat dilakukan hanya dengan menggunakan smartphone.

Keuntungannya adalah jenis transaksi keuangan ini dinilai lebih fleksibel, aman, dan efisien karena hanya menggunakan aplikasi atau website yang dapat diakses dengan mudah, cepat, dan singkat serta dari mana saja dan kapan saja.

Analisis Saham Fintech

Fleksibilitas transaksi keuangan yang ditawarkan Fintech sangat menjanjikan bagi penggunanya. Selain kemudahan bertransaksi, Fintech juga memudahkan anda untuk berinvestasi.

Saat ini, banyak orang berinvestasi dengan memilih berbagai produk yang dapat dijangkau oleh lingkaran mana pun tanpa menyulitkan. Manfaat yang diberikan cukup menggiurkan. Salah satunya adalah investasi saham Fintech.

Namun dalam praktiknya, investasi saham fintech tidak semudah yang dibayangkan. Jika Anda tidak bisa mengendalikannya, jelas Anda akan menderita kerugian.

Oleh karena itu, analisis perlu dilakukan sebelum berinvestasi. Anda dapat menggunakan dua metode analisis yang sering digunakan oleh investor, yaitu analisis fundamental dan analisis teknis.

1. Analisis Fundamental

Analisis Fundamental adalah analisis paling dasar yang digunakan untuk mencari informasi tentang suatu perusahaan dari saham yang bersangkutan secara keseluruhan. Informasi yang diperoleh adalah informasi tentang kondisi ekonomi, perkembangan dan reputasi buruk perusahaan.

Kinerja suatu perusahaan juga menjadi pertimbangan dalam memperkirakan harga saham yang sesuai.

Baca juga : Apa Itu Bisnis Waralaba Serta Keuntunganya

Anda bisa mendapatkan informasi itu dari data yang telah disediakan perusahaan, tetapi Anda dapat menggali lebih dalam dengan mengamati aktivitas perusahaan selama periode waktu tertentu.

Dari sana Anda dapat mempelajari apa kelebihan dan kekurangan dari sistem manajemen, pengembangan kelebihan dan kekurangannya, dan semacamnya.

Kemudian, Anda dapat membandingkan beberapa perusahaan untuk mengetahui perusahaan mana yang memiliki kinerja dan potensi yang baik. Dari analisis ini, Anda dapat membuat keputusan untuk memilih saham perusahaan mana yang layak untuk diinvestasikan.

2. Analisis Teknis

Jika analisis fundamental mengacu pada informasi fundamental tentang penyedia saham, analisis teknis mengacu pada kondisi pasar.

Analisis ini dilakukan untuk mencari informasi tentang rekam jejak perubahan harga saham, serta seberapa besar tingkat kenaikan dan penurunan harga suatu saham.

Selain itu, informasi tentang volume perdagangan, Penawaran, dan penawaran dan permintaan dari waktu ke waktu juga diperlukan dalam melakukan analisis ini.

Baca juga : Mengenal Apa Itu Investasi Perbankan

Semakin baik track record perkembangan harga saham, semakin mudah Anda dapat membuat keputusan untuk saham Anda.

Data informasi tersebut kemudian dibandingkan untuk mendapatkan gambaran umum tentang kondisi pasar dalam memprediksi tren harga saham berikutnya. Selanjutnya, ketika ada peluang untuk melakukan pembelian atau penjualan saham, Anda dapat membuat keputusan yang tepat.

Apa yang harus dianalisis dari Saham Fintech?

Dalam melakukan investasi saham di Fintech, memahami cara menganalisis saham saja tidak cukup. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk memaksimalkan potensi sukses dalam bisnis saham ini, diantaranya:

Pertumbuhan Penjualan

Pertumbuhan penjualan adalah peningkatan jumlah penjualan dari waktu ke waktu. Pertumbuhan penjualan ini digunakan sebagai indikator permintaan dan daya saing perusahaan, serta untuk mengukur kinerja penjualan. Semakin tinggi pertumbuhan penjualan, semakin tinggi pendapatan suatu perusahaan.

Tentu saja, pertumbuhan penjualan dari periode waktu tertentu dapat digunakan untuk memprediksi pertumbuhan penjualan di masa depan.

Selain itu, konsistensi aktivitas kinerja suatu perusahaan yang mengalami peningkatan dapat dikatakan bahwa perusahaan mengalami pertumbuhan yang lebih baik.

Pertumbuhan penjualan terdiri dari dua jenis: positif dan negatif. Pertumbuhan penjualan dapat dikatakan positif jika angka penjualan periode berjalan lebih tinggi dari periode sebelumnya.

Baca juga : Apa Itu Bisnis Rumahan Pahami Dasar-dasarnya Sebelum Memulai

Artinya pertumbuhan penjualan suatu perusahaan semakin membaik dari periode kemarin. Peluang untuk menentukan strategi bisnis yang lebih baik di masa depan sangat mungkin.

Pertumbuhan penjualan negatif adalah ketika pendapatan tahun ini lebih rendah dari periode kemarin. Jika ini terjadi dari waktu ke waktu, itu menunjukkan bahwa perusahaan tidak sehat dan harus segera diperbaiki. Kalau tidak, perusahaan bisa mandek dan bangkrut.

Untuk menentukan perkembangan pertumbuhan penjualan, Anda dapat menghitungnya dengan mengurangkan jumlah penjualan pada periode saat ini dengan periode sebelumnya, kemudian membaginya dengan penjualan pada periode sebelumnya dan kemudian mengalikannya dengan 100. Rumusnya adalah sebagai berikut.

Pertumbuhan penjualan perusahaan besar yang mencapai 5-10% dianggap memiliki pertumbuhan yang baik, sedangkan untuk perusahaan kecil akan dianggap memiliki pertumbuhan yang baik jika mencapai lebih dari 10%.

Baca juga : Memahami Lebih Mendalam Apa Itu Asuransi Jiwa Serta Penjelasan dan Fungsinya

Dari hal tersebut dapat dilihat bahwa pertumbuhan penjualan memiliki peran penting bagi perusahaan untuk menentukan keberhasilan strategi yang digunakan, menandakan potensi keuntungan akibat peningkatan pertumbuhan penjualan dari waktu ke waktu, dan dapat meningkatkan kesejahteraan karyawan dan perusahaan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.