Kunci Sukses Untuk Investor Startup

By | 01/02/2022

Cararesep.comKunci Sukses Untuk Investor Startup. Ratusan ribu bisnis terbentuk setiap tahun. Banyak dari mereka membutuhkan modal yang signifikan, menghadirkan peluang bagi investor.

Meskipun investasi awal bukan untuk semua orang, mereka yang memiliki toleransi risiko tinggi dapat menganggapnya sebagai hobi yang merangsang dan berpotensi bermanfaat.

Kemungkinan untuk masuk ke lantai dasar Uber atau Facebook berikutnya, spekulatif mungkin, bisa menarik. Misalkan Anda mendengar tentang sebuah perusahaan baru yang menarik mencari investor.

Anda sadar bahwa sebagian besar perusahaan rintisan akhirnya gagal dalam beberapa tahun pertama, tetapi Anda pikir yang satu ini bisa sukses besar. Apa yang kamu kerjakan?

Baca Juga:

5 Kunci Sukses Untuk Investor Startup

Kunci Sukses Untuk Investor Startup

Di bawah ini kami telah sedikan beerapa informasi mengenai 5 tip yang akan membantu Anda. Untuk bisa sukses dalam bisnis startup, berikut adalah penjelsan secara mendetainya.

1. Periksa Manajemen

Anda akhirnya berinvestasi tidak hanya dalam produk atau ide, tetapi pada orang-orang yang menjalankan perusahaan. Tidak peduli seberapa inovatif atau menjanjikannya konsep bisnis, perusahaan tidak mungkin berhasil tanpa manajemen yang cakap.

Anda harus menilai tidak hanya para pendiri, tetapi juga mereka yang mempromosikan investasi. Tinjauan awal seringkali dapat dilakukan secara online. Dalam kasus mereka yang memiliki lisensi profesional (seperti pialang, akuntan, dan pengacara).

Anda dapat memeriksa status lisensi mereka dan riwayat disiplin apa pun. Anda ingin orang-orang yang menjalankan atau terkait dengan perusahaan tidak hanya memiliki latar belakang yang bersih, tetapi juga catatan keberhasilan dalam usaha lain.

Carilah kualitas seperti pengalaman, kecerdasan, kreativitas, integritas, disiplin, dan kemampuan kepemimpinan.

2. Tentukan Bagaimana Bisnis Akan Menghasilkan Uang

Banyak perusahaan didasarkan pada konsep yang menarik. Tetapi perusahaan harus mampu menerjemahkan konsep tersebut ke dalam produk atau jasa yang dapat diproduksi dan dijual dengan keuntungan dan dalam jumlah yang cukup.

Untuk menghasilkan arus kas yang wajar. Apa rencana monetisasi startup? Apa permintaan pasar? Siapa saja pesaingnya? Apa strategi pemasarannya? Apakah bisnis tersebut terukur.

Memiliki kemampuan untuk berkembang pesat tanpa mengorbankan kualitas atau profitabilitas? Jika perusahaan tidak dapat memberikan jawaban yang baik untuk pertanyaan-pertanyaan ini, kemungkinan keberhasilannya meragukan.

3. Andalkan Penasihat

Jika Anda membeli mobil bekas, adalah praktik yang baik untuk menyewa mekanik untuk memeriksa kendaraan untuk memastikan Anda tidak mendapatkan lemon. Prinsip yang sama berlaku dalam mengevaluasi sebuah startup.

Sangat penting untuk menggunakan profesional yang memenuhi syarat, seperti pengacara dan akuntan. Pastikan penasihat Anda akrab dengan perusahaan rintisan – pengacara yang berspesialisasi dalam kasus cedera pribadi mungkin tidak cocok.

Anda mungkin juga ingin berkonsultasi dengan para ahli di sektor bisnis di mana startup beroperasi. Penasihat Anda akan memberikan berbagai wawasan yang tidak akan Anda miliki sendiri. Mereka juga akan membantu Anda mendapatkan rasa hormat dari perusahaan.

4. Teliti Startup dengan Teliti

Ajukan banyak pertanyaan dan minta banyak dokumen. Jika bisnis khawatir tentang pengungkapan informasi rahasia, Anda dapat menandatangani perjanjian kerahasiaan.

Anda dan penasihat Anda akan ingin memeriksa rencana bisnis startup, memorandum penawaran, laporan keuangan, anggaran, tabel kapitalisasi, dan dokumen perusahaan (artikel, anggaran rumah tangga, perjanjian investor sebelumnya, dll.)

Jika dokumennya jelek atau tidak lengkap, itu adalah pertanda buruk. Waspadalah terhadap laporan keuangan internal; pernyataan yang disiapkan oleh CPA luar memiliki kredibilitas lebih.

Laporan keuangan yang diaudit adalah yang terbaik, tetapi kurang umum karena biayanya. Jika penyelidikan Anda menimbulkan tanda bahaya, mintalah penjelasan yang lengkap.

5. Meninjau Dokumen Investasi

Penasihat Anda dapat sangat membantu di sini. Paling tidak, Anda ingin diberi tahu sepenuhnya tentang bagaimana kesepakatan itu disusun dan hak serta kewajiban apa yang akan Anda dan perusahaan miliki.

Pengacara Anda dapat memberi tahu Anda tentang perubahan dokumen apa yang mungkin sesuai dengan kepentingan terbaik Anda dan membantu Anda bernegosiasi dengan perusahaan.

Akuntan Anda dapat memberi tahu Anda apakah penilaian tersebut masuk akal. Jangan lanjutkan kecuali semuanya didokumentasikan sepenuhnya. Anda tidak boleh berinvestasi berdasarkan jabat tangan atau jaminan verbal belaka.

Investasi startup membutuhkan kesabaran dan kerja keras. Meskipun tidak ada jaminan, Anda dapat mengurangi risiko dan meningkatkan peluang keberhasilan dengan mengikuti prinsip-prinsip yang dibahas di atas.

Baca Juga:

Leave a Reply

Your email address will not be published.