Langkah-Langkah Mencari Investasi Saham yang Tepat

Langkah-Langkah Mencari Investasi Saham yang Tepat

Cararesep.com – kali ini cararesep akan memberikan informasi mengenai Langkah-Langkah Mencari Investasi Saham yang Tepat. Untuk Anda dalam berinvestasi saham secra maksimal dan sanagt tepat.

Seperti yang Anda ketahui sebuah investasi saham ini sangatlah menjanjika buat masa depan anda di kemudian hari. Namun sebelum Anda melakukan sebuah investasi saham Anda harus bisa meilih Langkah-Langkah Mencari Investasi Saham yang Tepat.

Kita semua tahu bahwa kesempatan tidak datang mengetuk setiap hari. Ungkapan ‘petir tidak pernah menyambar dua kali di tempat yang sama’ menggambarkan maksudnya. Investor sukses karena mereka dapat mengidentifikasi peluang serta keberanian untuk bertindak di atasnya.

Artikel ini ditulis untuk mengidentifikasi apa yang merupakan investasi saham turnaround yang baik. Berikut adalah beberapa langkah yang diperlukan dalam menemukan investasi saham Anda selanjutnya.

Baca Juga:

5 Langkah Mencari Investasi Saham

Langkah-Langkah Mencari Investasi Saham yang Tepat

1. Jelajahi Daftar Terendah 52 Minggu

Ini adalah penyaringan awal yang berguna di mana Anda mengidentifikasi saham yang telah jatuh. Sementara saham yang jatuh memiliki masalah khusus mereka sendiri, umumnya lebih baik untuk membeli rendah daripada tinggi.

2. Hitung Kas Bersihnya

Langkah selanjutnya adalah mengukur kekuatan neraca perusahaan. Hal ini dilakukan dengan menghitung kas bersih perusahaan. Kas bersih dihitung dengan menambahkan setara kas.

Investasi jangka pendek dan investasi jangka panjang pada kolom aset dan menguranginya dengan hutang jangka panjang

Jika memungkinkan, Anda perlu mencari saham yang memiliki net cash positif senilai 10% dari kapitalisasi pasarnya atau lebih. Semua perusahaan dalam portofolio saham kami memiliki kas bersih positif.

3. Hitung Earning Per Share Ke Depan

Langkah ini sangat penting dalam menentukan nilai wajar saham biasa. Ini juga merupakan bagian tersulit untuk dikuasai dalam investasi saham. Umumnya, Anda memprediksi laba per saham dengan membuat laporan laba rugi pro-forma Anda sendiri.

Dimana semua komponennya didasarkan pada prediksi Anda tentang perusahaan. Di bagian bawah laporan laba rugi adalah angka untung/rugi yang dapat Anda ubah menjadi laba per saham.

4. Hitung Nilai Wajar

Saat Anda mendapatkan angka penghasilan per saham, Anda kemudian dapat menghitung nilai wajar saham biasa. Nilai Wajar berbeda untuk berbagai investor tergantung pada tujuan investasi mereka.

Dengan lingkungan suku bunga saat ini, saya menetapkan nilai wajar ketika perusahaan dapat memberi saya pengembalian investasi (ROI) sekitar 7,5% dari tahun ke tahun. Sebagai gambaran, ROI sebesar 1%.

Berarti bahwa untuk setiap $100 yang Anda investasikan, Anda akan mendapatkan $1 kembali setiap tahun. Untuk saham biasa, ini berarti bahwa untuk setiap investasi $13,4, pemegang saham biasa akan mendapatkan laba $1. Seperti yang Anda ketahui, ini diterjemahkan menjadi Rasio Perolehan Harga yang adil sebesar 13,4.

5. Tentukan Titik Masuk Anda

Anda telah menemukan nilai wajar saham Anda. Sekarang saatnya untuk memutuskan di mana dan berapa harga yang Anda inginkan untuk membeli investasi Anda. Tugas investor adalah menghasilkan uang. Oleh karena itu, kita tidak boleh membeli saham pada nilai wajarnya.

Kita harus menjual dengan nilai wajar atau jika diizinkan, pada tingkat yang dinilai terlalu tinggi. Tapi, kita harus membeli di bawah nilai wajar. Ini tergantung lagi pada filosofi investasi Anda.

Jika mengambil pengembalian 10% baik-baik saja dengan Anda, maka Anda dapat membeli saham yang diperdagangkan pada 10% di bawah nilai wajar. Saya pribadi berpikir bahwa investor harus membeli saham yang setidaknya 30% di bawah nilai wajarnya.

Ini karena ketidakpastian dalam angka laba per saham dari saham biasa. Seperti yang mungkin Anda ingat, kami perlu memprediksi pendapatan per saham ini pada langkah # 3. Kami mengkompensasi ketidakmampuan kami.

Untuk memperkirakan pendapatan per saham dengan membeli saham kami 30% di bawah nilai wajar. Investor lain mungkin memiliki cara yang berbeda untuk memilih investasi saham mereka. Tapi ide dasarnya masih sama. Mereka ingin membeli lebih rendah dari harga jual yang diharapkan.

Dalam kasus kami, harga jual kami adalah ketika saham mencapai nilai wajarnya. Banyak investor salah mengira nilai wajar sebagai titik pembelian. Semoga dengan membaca ini akan mengubah persepsi Anda tentang hal itu.

Baca Juga:

Gallery for Langkah-Langkah Mencari Investasi Saham yang Tepat

You May Also Like

About the Author: Samsul

Leave a Reply

Your email address will not be published.