Langkah Membuat Strategi Pemasaran Usaha Kecil dan Menengah

By | 29/03/2022

Cararesep.comLangkah Membuat Strategi Pemasaran Usaha Kecil Menengah Mengambil pendekatan strategis. Untuk memasarkan bisnis Anda bukan lagi kemewahan yang diberikan kepada bisnis mapan dan pemain industri besar.

Jika Anda berharap untuk secara konsisten mengembangkan bisnis Anda dan bersaing di pasar global baru, Anda harus dapat berhasil merencanakan dan melaksanakan rencana pemasaran strategis.

Dengan biaya yang efektif dan dengan fokus pada Return On Investment (ROI). Sayangnya, banyak pemilik usaha kecil dan wirausahawan tunggal bergabung dengan wiraswasta tanpa pemahaman yang kuat.

Tentang dasar-dasar pemasaran strategis, alih-alih mengambil pendekatan lihat apa yang akan terjadi selal. Mengarah pada hasil yang lebih rendah dari yang diharapkan dan merupakan faktor yang berkontribusi besar dalam tingkat stratosfer kegagalan bisnis baru.

Baca Juga: Apa Itu Bisnis Rumahan Pahami Dasar-dasarnya Sebelum Memulai

7 Langkah Membuat Strategi Pemasaran Usaha Kecil Menengah

Langkah Membuat Strategi Pemasaran Usaha Kecil dan Menengah

Untuk membantu Anda merencanakan pendekatan pemasaran strategis Anda, berikut adalah. 7 Langkah Membuat Strategi Pemasaran Usaha Kecil menegah sebagi rekomendasi.

Langkah 1: Buat Visi Pemasaran

Apakah Anda tahu apa yang ingin Anda capai dengan upaya pemasaran Anda; apa tujuan spesifik Anda dalam hal menumbuhkan dan membangun bisnis Anda?.

Memahami di mana Anda berada dan mengetahui ke mana Anda ingin pergi adalah langkah pertama yang penting untuk mengembangkan rencana tindakan untuk membawa Anda ke sana.

Langkah 2: Pahami Pasar

Siapa pelanggan atau klien sempurna Anda? Apakah Anda tahu atau hanya bersedia untuk mengambil bisnis apa pun yang datang kepada Anda? Mampu mengidentifikasi, memahami.

Serta berempati dengan calon pelanggan Anda akan menunjukkan kepada mereka bahwa Anda dapat berhubungan. Dengan mereka dan benar-benar peduli untuk memberi mereka solusi yang sesuai untuk mereka.

Mampu “berbicara dalam bahasa” pelanggan potensial Anda akan memungkinkan Anda untuk mendapatkan kepercayaan mereka dan membangun hubungan lebih cepat, yang pada akhirnya mengarah pada kesuksesan yang lebih besar.

Langkah 3: Ketahui Kompetisi Anda

Apa yang dilakukan pesaing Anda dengan baik? Apa yang mereka lakukan dengan buruk? Bagaimana Anda membedakan diri Anda dari mereka di benak calon pelanggan Anda?

Melakukan jenis analisis persaingan yang tepat, termasuk menjadi pelanggan pesaing Anda sehingga Anda mengetahui secara langsung apa yang mereka tawarkan dan seberapa baik atau buruk yang mereka berikan dalam penjualan.

Anda dapat belajar banyak tentang layanan pelanggan mereka, metode pengiriman, harga & kualitas produk dan banyak lagi dengan menjadi pelanggan mereka.

Anda juga dapat mengetahui apakah dan bagaimana mereka terus memasarkan kepada Anda setelah penjualan awal selesai.

Langkah 4: Buat Pesan yang Menarik

Setelah Anda memahami apa tujuan Anda, memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang diinginkan pasar, apa yang penting bagi mereka dan lubang apa yang dapat Anda isi di pasar.

Dengan melakukan analisis persaingan yang lengkap, Anda kemudian dapat menyusun pesan pemasaran yang menarik dengan jelas dan menyampaikan secara singkat manfaat dari penawaran layanan Anda.

Pesan Anda harus selalu didorong oleh manfaat dan berbicara langsung dengan keinginan dan kebutuhan emosional calon pelanggan Anda.

Tujuan Anda adalah menjawab dua pertanyaan paling penting sebelum ditanyakan: ‘apa bagusnya itu?’; dan ‘apa untungnya bagi saya?’

Akhirnya, pesan Anda harus mendapatkan tanggapan. Lewatlah sudah hari-hari ketika mendapatkan “eksposur” (juga dikenal sebagai branding) sudah cukup untuk memastikan kesuksesan Anda.

Hari ini, Anda harus fokus pada upaya pemasaran yang menghasilkan hasil langsung sehingga Anda dapat mengukur laba atas investasi Anda secara efektif.

Langkah 5: Memilih Sistem Pengiriman Pesan

Ada ribuan (atau lebih tepatnya, puluhan dan bahkan ratusan ribu) cara berbeda untuk memasarkan pesan Anda dalam upaya menjangkau pasar Anda; namun banyak dari mereka tidak akan efektif.

Dengan menggunakan profil pelanggan Anda, Anda dapat mulai melakukan penelitian tentang cara menjangkau prospek Anda di tempat-tempat yang sudah mereka habiskan waktu.

Tidak ada gunanya mengiklankan anjing di majalah untuk mempromosikan sistem pelatihan kucing Anda! Apakah Anda ingin beriklan di koran, online atau melalui surat langsung?.

Bagaimana dengan halaman kuning, kertas putih atau publikasi perdagangan? Bagaimana dengan lebih banyak gaya pemasaran “gerilya” seperti acara yang dipentaskan, hubungan masyarakat, atau tim jalanan?

Ada terlalu banyak pilihan untuk dicantumkan dan tugas Anda adalah menentukan pilihan yang tepat untuk menjangkau pasar Anda dengan cara yang paling hemat biaya.

Langkah 6: Melacak Hasil Anda

Bagaimana Anda akan tahu apakah upaya pemasaran Anda berhasil atau apakah Anda hanya membuang uang baik setelah buruk dengan memperbarui kampanye yang kalah?.

Melacak upaya Anda adalah komponen kunci, menjadi lebih mudah dengan mengambil pendekatan respons langsung dengan kampanye pemasaran Anda.

Menggunakan kode pelacakan unik (dan meminta informasi ini di tempat penjualan) akan membantu. Anda mengetahui dari mana bisnis Anda berasal sehingga Anda dapat melacak konversi dengan tepat.

Meminta pembeli memotong kupon, mengutip Kode Akses VIP, atau mengetikkan alamat situs web tertentu untuk setiap kampanye yang berbeda adalah cara sederhana.

Yang dapat Anda mulai untuk melacak keefektifan pemasaran Anda dengan tujuan melakukan lebih banyak hal yang berhasil dan mengurangi apa yang berhasil. tidak.

Langkah 7: Membuat Sistem Pemasaran

Setelah Anda memiliki rencana pemasaran yang berhasil, bagaimana Anda akan mengotomatisasi. Atau mengaturnya sehingga Anda dapat menjadi lebih efektif dengan waktu Anda,.

Mendapatkan hasil yang lebih banyak dan lebih baik sambil melakukan lebih sedikit upaya manusia? Dengan mengembangkan pendekatan corong untuk pemasaran Anda, Anda akan dapat menciptakan rasa kontinuitas.

dari satu tingkat corong ke yang berikutnya. Klien Anda tidak hanya akan merasa lebih nyaman di setiap langkah. Anda juga akan tahu bagaimana merespons atau tindakan.

Apa yang harus diambil setiap kali Anda berinteraksi dengan klien itu, berdasarkan di mana mereka berada dalam proses corong yang telah Anda kembangkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.