Mengenal Contoh Hedging

By | 15/05/2022

Cararesep.com – Pada kesempatan kali ini admin akan membagikan sedikit informasi Mengenal Contoh Hedging yang harus anda ketahui.

Hedging adalah strategi trading untuk “membatasi” atau “melindungi” dana trader dari fluktuasi nilai tukar mata uang yang tidak menguntungkan.

Hedging memberikan kesempatan bagi trader untuk melindungi modalnya dari kemungkinan kerugian meskipun ia sedang melakukan transaksi.

Caranya adalah dengan meminimalkan risiko kerugian ketika pergerakan nilai tukar mata uang tidak memungkinkan trader untuk mendapatkan keuntungan.

Biasanya, posisi trader yang kalah akan ditutup secara otomatis ketika harga mencapai level Stop Loss atau Margin Call terjadi, atau jika trader membuat cut Loss sendiri.

Dalam ketiga skenario tersebut, trader pasti akan menanggung kerugian yang tidak sedikit.

Namun, jika pelaku pasar menggunakan strategi lindung nilai, pedagang memiliki kesempatan untuk meminimalkan jumlah kerugian, atau bahkan impas.

Apa itu Hedging?

Tidak hanya itu, Hedging juga dapat membantu pelaku pasar dalam merencanakan posisi trading mereka selanjutnya.

Contoh Lindung Nilai

Hedging dapat digunakan dalam banyak cara di pasar keuangan mana pun. Baik itu pasar saham, pasar berjangka komoditas, dan pasar forex.

Salah satu contoh klasik adalah strategi lindung nilai saham di mana pelaku pasar memperdagangkan dua saham perusahaan.

Misalnya, saham perusahaan A dan saham perusahaan B keduanya berasal dari sektor industri yang sama. Pedagang membuka posisi panjang (Beli) pada saham.

Sementara juga short (sell) pada saham B dengan setengah pembelian saham A.

Jika harga saham di sektor industri turun, maka jumlah kerugian dapat diminimalkan.

Sementara itu, jika harga saham di sektor industri meningkat, maka pelaku pasar tetap diuntungkan.

Untuk sesi perdagangan berikutnya, ia dapat menggunakan strategi serupa lagi pada saham perusahaan yang berbeda.

Intinya adalah bahwa lindung nilai dilakukan dengan membeli dan menjual pada aset yang sama secara bersamaan, atau pada beberapa aset yang berbeda tetapi pergerakan harga yang saling berhubungan.

Seperti dalam contoh saham, meskipun mereka berasal dari dua perusahaan yang berbeda, tetapi dasar dari sektor industri yang sama.

Saham dari sektor yang sama biasanya naik dan turun serentak dan kompak (baik naik, atau sama-sama jatuh).

Jenis Lindung Nilai

Seiring dengan perkembangan zaman, ada lebih banyak cara untuk melakukan lindung nilai. Diantaranya adalah sebagai berikut:

Perusahaan ekspor-impor berusaha melindungi diri dari perubahan nilai tukar dengan membeli futures atau kontrak berjangka dalam mata uang versus mata uang lain, misalnya Rupiah terhadap dolar AS.

Perusahaan manufaktur berusaha melindungi diri dari perubahan harga komoditas dengan membeli kontrak berjangka atau futures, seperti emas, besi, atau kontrak berjangka lainnya.

Spekulan (pedagang) membeli dan menjual saham dan indeks saham (CFD) secara bersamaan.

Pedagang valas yang telah membeli pasangan mata uang, misalnya USD / JPY, tampaknya menghadapi kenyataan bahwa harga sedang menurun. Untuk melakukan lindung nilai, Ia kemudian membuka posisi jual meskipun perdagangan beli pertama belum ditutup.

Pedagang valas membuka dan menjual beberapa pasangan mata uang terkait secara bersamaan, misalnya GBP/USD, EUR/GBP, dan EUR/USD.

Leave a Reply

Your email address will not be published.