New Link Shane Warne Scandal end Shane Warne Controversy

By | 10/03/2022

Cararesep.comNew Link Shane Warne Scandal end Shane Warne Controversy. dia legendaris leg-spinner mengambil lebih dari 1000 gawang di Test dan ODI cricket, yang merupakan catatan yang unlkely pernah rusak.

Warne juga merupakan sosok polarisasi di seluruh lingkaran kriket, tetapi selalu ada aura tentang pria yang tidak pernah dipancarkan oleh pemain kriket lain.

Setelah seri Ashes yang sibuk dengan Warne banyak ditampilkan dalam komentar, Amazon Prime telah merilis tampilan mendalam dalam kehidupan dan karier Warne, dengan rilis documentay berdurasi panjang pada 25 Januari.

Berikut adalah semua poin pembicaraan utama dari SHANE.

Shane Warne Scandal

Patah kaki membantu Shane Warne belajar cara mangkuk kaki-berputar
Seperti banyak anak-anak Aussie tumbuh dewasa, Warne bermain kriket di musim panas dan footy di musim dingin.

Bermain di lapangan gaya mat sepanjang tahun-tahun juniornya, Warne mengembangkan kemampuan untuk memutar bola jauh – tetapi itu adalah cedera aneh yang membantunya mencapai posisi itu.

Pada usia 7 tahun, Warne mematahkan kedua kakinya dan terpaksa berkeliling dengan troli, menggunakan tangannya untuk mengayuhnya. Kali ini di mana dia tidak bisa berjalan membangun kekuatan di pergelangan tangan Warne, yang terbukti bermanfaat dalam jangka panjang.

“Untungnya, saya memiliki kemampuan alami untuk memutar bola jauh,” kata Warne.

“Leg-spin bowling Anda menggunakan pergelangan tangan Anda, jadi saya pikir itu memainkan peran besar.”

AFL adalah gairah utamanya, bukan kriket
Tumbuh di Victoria, Warne sangat tertarik pada AFL dan mengembangkan cinta sejati untuk permainan selama tahun-tahun formatifnya.

Dia mampu maju ke kelas bawah di St Kilda-klub yang bangga dalam sejarah Aturan Australia-dan memiliki aspirasi untuk membuat liga besar.

Namun terlepas dari upaya terbaiknya, Warne ditolak di akhir masa remajanya dan harapannya untuk berkarir di AFL runtuh.

“Saya tidak pernah ingin bermain kriket – jangan salah paham, saya suka kriket-tetapi saya AFL terus menerus,” katanya.

“Saya suka fisiknya, saya suka tanda terbang tinggi, saya suka bisa menendang gol – saya suka olahraga. Saya tidak punya pacar, sekolah tidak penting – itu hanya sepak bola dan hanya itu yang ingin saya lakukan.

“Ketika saya dijemput untuk St Kilda, saya pikir’ wow saya tidak jauh dari waktu besar. Saya tidak cukup baik untuk bermain di level atas, saya bermain U19 dan permainan cadangan, dan itu adalah pelajaran yang sulit untuk dipelajari-bahwa impian Anda hancur. Sebuah surat datang di pos-yang sakit, itu benar-benar sakit.

“Saya tersesat-apa yang akan saya lakukan? Ketika sesuatu diambil dari Anda, itu menguji setiap bagian dari Anda.”

Mengembangkan kecintaan pada kriket, bir, dan berpesta di Inggris
Mengingat bakatnya sebagai seorang anak di lapangan kriket, Warne kembali ke pertandingan musim panas dan mulai bermain untuk St Kilda.

Dalam waktu singkat, Warne naik dari kelas 4 ke kelas 1 untuk klub, yang tidak berarti prestasi itu sendiri.

Tapi itu tidak sampai ia pergi ke luar negeri dan menghabiskan waktu di Inggris bahwa ia mengembangkan cinta sejati untuk permainan – baik bermain di lapangan dan aspek sosial itu jauh dari lapangan.

“Kriket menemukan saya, dan kemudian saya menyadari bahwa inilah yang ingin saya lakukan,” katanya.

“Begitu saya mulai bermain, saya punya hasrat untuk permainan dan mulai memahaminya, karena inilah yang ingin saya lakukan. Saya menjadi seperti spons dan menjadi sebaik mungkin.

“Itu adalah kesempatan besar, tapi saya tidak pernah 100 persen di sana. Saya adalah maverick atau Pemberontak, apa pun yang Anda ingin menyebutnya.”

Waktunya di luar negeri membantunya menemukan hasrat untuk kriket, tetapi itu juga memungkinkannya untuk melepaskan dan mengembangkan kecintaan pada bir juga.

Warne mengaku menenggak 10 liter, ayam dan keripik setiap malam, sebelum mundur untuk bermain kriket hingga enam hari seminggu.

Ketika dia kembali ke Australia, Warne 20kg lebih berat daripada saat dia pergi.

“Ya Tuhan, itu Shane – aku bisa saja menangis saat itu karena dia besar,” kata ayah Warne, Keith.

Ditendang keluar dari Akademi kriket Australia, bertemu mentornya
Setelah menarik perhatian beberapa hierarki kriket, Warne terpilih untuk menjadi bagian dari Akademi kriket Australia.

Baca juga :

Dia berlatih dengan sekelompok pemain muda, tetapi setelah perjalanan naas ke Darwin yang melihat Warne pulang dengan bus selama 44 jam, dia keluar dari sistem dan pindah kembali ke Victoria dengan harapan bermain Sheffield Shield.

Setelah tampil baik untuk negaranya, Warne dipilih untuk melakukan debut tesnya untuk Australia – tetapi mungkin datang sebelum dia siap, karena orang-orang seperti Ravi Shastri membawanya ke seluruh tanah.

“Saya merasa terintimidasi, saya merasa gugup…Saya tidak berpikir saya cukup baik pada tahap itu, dan itu membawa kembali perasaan dari sepak bola tentang diberitahu bahwa saya tidak cukup baik, ” kata Warne.

Setelah dijatuhkan dari samping, keraguan diri yang menetes dari AFL snubbing-nya mulai belakang kepalanya yang jelek.

Pada saat inilah Warne bertemu mentornya, Terry Jenner – yang baru saja keluar dari penjara-dan mantan pemintal Australia itu mengatakan kepadanya beberapa kebenaran yang sulit.

“Dia bilang Anda tidak layak, Anda gemuk – apakah Anda bahkan ingin bermain kriket untuk Australia? Saya bilang tentu saja, saya sudah merasakannya dan saya menginginkannya, ” kata Warne.

“Dia mengatakan kepada saya bahwa saya tidak cukup baik, tetapi dia mengatakan Anda bisa. Dia mengatakan jika Anda siap untuk bekerja keras, Anda adalah kesempatan. Dia menjadi mentor saya, dia menjadi tuan Miyagi saya – dia menjadi pria saya.

shane warne death

“Dia mengerti saya – ada beberapa hal yang kami sepakati langsung. Tanpa Terry Jenner, tidak mungkin saya akan menjadi bowler saya dan untuk dapat membuktikan diri saya cukup baik di kriket, karena saya tidak cukup baik di footy.”

Warne kemudian dapat kembali ke sisi Ujian-mungkin bukan karena penampilannya, tetapi lebih karena bakat mentah yang dimilikinya.

“Anda baru saja merasakan usus, sesederhana itu,” kata Allan Border.

“Ada sesuatu tentang dia. Dia benar-benar memukul-mukul di babak pertama, dan butuh waktu lama untuk membawanya di babak kedua.

“Saya pikir sisanya adalah sejarah – dia mengambil tiga gawang dengan cepat untuk memenangkan pertandingan. Ketika datang ke krisis-waktu, ia disampaikan dan ia tidak memiliki pengalaman sebelumnya – Anda bisa melihat lonjakan kepercayaan melalui Dia.”

Gatting ball yang terkenal
Sebelum kita masuk ke seluk beluk film dokumenter, itu dimulai dengan Warne melihat melalui beberapa memoribilia tua dengan putranya Jackson.

Shane dapat menemukan sekotak ‘trofi tunggul’ lamanya dari milestone games atau lima gawang. Dia mengeluarkan tunggul dari ‘bola Gatting’ yang terkenal dan kita pergi.

“Anda meningkatkan reputasi Anda sebagai pemain dalam seri Ashes,” kata Warne.

“Hampir tidak masalah bagi pemain Australia atau Inggris Apa yang Anda lakukan di seri lain, tetapi apa yang Anda lakukan di Ashes menentukan karier Anda.

New Link Shane Warne Scandal end Shane Warne Controversy

“Malam sebelum pertandingan uji coba, saya duduk di kamar saya dan Merokok … saya tidak tahu berapa banyak rokok, tapi itu seperti Film Cheech dan Chong di kamar saya. Saya gugup, melalui tim mereka-ya ampun ini adalah pemain yang baik-dan saya tidak memiliki tidur malam yang baik untuk jujur.

“Pikiran bowling bola pertama saya dalam seri Ashes seperti ‘woah’ dan kemudian Allan Border menoleh ke saya dan berkata ‘selanjutnya’ dan saya berkata Ya lewati jangan khawatir. Proses pemikiran saya adalah mari kita mangkuk bola dan memutar bola sejauh yang anda bisa, dan mengirim pesan ke orang-orang Inggris.

“Tiba-tiba diam di sekitar tanah, dan saya mengambil langkah dan mangkuk dan saya melepaskan bola dan itu seperti terjadi dalam gerakan lambat. Gatting mencoba untuk mengubahnya, itu melayang, bernada dan hanya merindukan kelelawar dan hanya dipotong ke atas off-tunggul. Bola pertama dalam seri Ashes dan saya merasa cukup berdarah!

“Itu kebetulan-saya tidak pernah melakukannya lagi, Bola Gatting – tetapi sejak saat itu, segalanya berubah. Itu mengubah hidupku bola itu.”

Ada sejumlah kepala berbicara yang terlibat dalam film dokumenter termasuk Mark Taylor, Ian Chappell dan Ian Botham – dan mereka semua menyatakan ketidakpercayaan mereka seputar pengiriman konyol dari Warne.

Tapi mungkin tidak ada yang bisa menjumlahkannya lebih baik daripada Mike Gatting sendiri.

“Saya tidak melihatnya dalam kehidupan nyata dan saya tidak melihat banyak dari dia. Saya hanya akan melihatnya, melihat gawang, seperti yang selalu Anda katakan, ” katanya.

“Faktanya adalah, itu bernada di luar kaki dan itu melewatkan segalanya-dan saya cukup lebar – dan itu memotong jaminan itu. Saya hanya berpikir ‘Ya ampun’. Aku melihat wasit dan dia menatapku dan berkata ya, kamu keluar, itu terpesona dan aku bertanya-tanya.

“Itu hanya surealis. Fakta bahwa dia ternyata menjadi pemintal kaki terbaik sepanjang masa tidak terlalu buruk.”

Shane Warne Controversy

Setelah kampanye Ashes 1993 itu, Warnie adalah seorang made man dan kebangkitanNya hanya berlanjut setelah itu.

Sepanjang pertengahan hingga akhir 90-an, dunia kagum pada Warne dan kemampuannya di lapangan, miliknya

Tetapi dengan semua ketenaran dan kekayaan dan tekanan bermain untuk negaranya, Warne kehilangan banyak hal di rumah.

Setelah menikahi mantan istrinya Simone, Shane akan kehilangan kelahiran anak pertamanya Brooke saat tur Ashes.

“Kami masih sangat muda-kami sangat bahagia dan kami jatuh cinta, tidak ada drama dan tidak ada maitenance tinggi, itu mudah,” kata Warne.

“Begitu Pertandingan Uji selesai pada tahun 1997, saya terbang pulang dan melihat Brooke dan seperti oh my god-wow. Brooke di ’97, Jackson di’ 99 dan musim panas di 2001. Ketika saya di rumah, saya 100 persen di rumah bersama anak-anak.

“Pergi selama sembilan bulan di jalan, benar atau salah, kriket selalu menjadi prioritas nomor satu saya. Itu tidak berarti Saya tidak menghargai keluarga saya – tetapi mereka yang kedua. Saya tidak bisa menghindar bahwa saya menempatkan keluarga saya kedua untuk mencoba dan menjadi yang terbaik yang saya bisa untuk Australia dan menjadi pemain terbaik yang saya bisa.

“Saya diinvestasikan secara emosional dan saya selalu hadir bersama keluarga saya ketika saya bersama mereka-tetapi ketika saya bersama kriket, itu adalah prioritas dan fokus saya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.