Regulasi Broker Forex Dalam Trading

Regulasi Broker Forex Dalam Trading

Cararesep. comRegulasi Broker Forex Dalam Trading. Memilih broker forex yang tepat adalah salah satu strategi penting untuk setiap broker forex ritel. Ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan saat memilih broker.

Seperti tingkat komisi, kinerja historis, spread, opsi leverage, dll. Tetapi hal pertama dan terpenting yang harus diperiksa adalah apakah broker forex teregulasi atau tidak. Pialang teregulasi berarti bahwa pialang/perusahaan diatur oleh badan pengatur lokal untuk pasar keuangan.

Badan regulasi bertujuan untuk mencegah kegiatan penipuan, risiko berlebihan di pasar keuangan dan juga meningkatkan kesadaran konsumen. Ketika broker forex diatur, itu berarti bahwa semua operasi perdagangan mereka dilakukan sesuai dengan kebijakan.

Standar industri dan pedoman yang ditetapkan oleh badan pengatur lokal dan mereka tunduk pada audit berkala dari otoritas pengatur. Mereka diawasi dan dikendalikan secara ketat oleh badan pengawas.

Baca Juga:

Regulasi Broker Forex Dalam Trading Saham ( Valuta Asing)

Regulasi Broker Forex Dalam Trading

Ketika broker forex yang diatur gagal mengikuti standar dan pedoman yang ditetapkan oleh otoritas pengatur dan mereka bertanggung jawab atas tindakan hukum dari otoritas pengatur.

Hal ini tentu membawa keuntungan yang besar bagi para trader forex yang kurang mungkin dilakukan dengan broker yang tidak teregulasi, khususnya:

Operasi Perdagangan Transparan

Dengan berurusan dengan broker teregulasi, trader dapat mengalami operasi trading yang transparan. Ini karena diatur mereka dipaksa untuk beroperasi dengan transparansi lengkap dan laporan fiskal terkait harus diberikan kepada otoritas pengatur secara berkala.

Jika tidak, keanggotaan pialang dapat dihentikan dan hal yang sama akan diinformasikan kepada pedagang juga. Trader dapat memeriksa catatan historis/saat ini dari broker forex mereka saat ini atau calon broker dari otoritas pengatur.

Keamanan Untuk Uang Investor

Sesuai aturan peraturan, broker forex teregulasi tidak dapat mencampurkan dana klien mereka dengan dana perusahaan. Ini berarti bahwa mereka perlu memiliki rekening terpisah untuk menyimpan dana klien mereka, dan pada titik mana pun itu tidak dapat digunakan untuk menutupi kebutuhan mereka sendiri.

Juga, jika broker bangkrut, dana klien tidak dapat digunakan untuk membayar kreditur dan hanya dapat digunakan untuk mengkompensasi klien. Dengan cara ini, uang investor aman dengan broker teregulasi, bahkan jika terjadi kesalahan padanya.

Menemukan Pialang Teregulasi:

Pialang teregulasi atau tidak dapat ditemukan dengan membaca halaman “kebijakan pengungkapan” atau “tentang kami” di situs web broker, atau dengan memeriksa status keanggotaan mereka dari situs web regulator.

Setiap negara memiliki badan pengatur sendiri yang mengatur broker forex lokal. Misalnya, broker yang berbasis di Indonesia diatur oleh Bappebti Badan Regulasi Idonesia. Demikian pula negara yang berbeda. Memiliki badan pengatur sendiri yang mengatur broker forex masing-masing.

Daftar badan pengatur Di Setiap Negara

Di bawah ini tercantum beberapa badan pengatur penting di dunia pasar forex. Trader dapat memeriksa apakah broker mereka terdaftar di salah satu badan pengatur ini, untuk memastikan keamanan dana mereka.

  • Indonesia: Bappebti 
  • Australia: ASIC, AFSL
  • Amerika Serikat: NFA, CFTC
  • Jerman: BaFin
  • Kanada: CIPF, OSC, BCSC
  • Swiss: ARIF, FDF, GSCGI
  • Inggris Raya: FSA
  • Jepang: FFAJ
  • Eropa: MiFiD, CySEC

Baca Juga:

Gallery for Regulasi Broker Forex Dalam Trading

You May Also Like

About the Author: Samsul

Leave a Reply

Your email address will not be published.