Tips Untuk Investor Jangka Panjang yang Sukses

By | 26/03/2022

Cararesep.com – Pada kesempatan kali ini akan memberikan sebuah informasi Tips Untuk Investor Jangka Panjang yang Sukses. Untuk Anda yang mencari informasi mengenai hal tesebut.

Di dalam sebuah artikel kali ini kami telah menyeiapakn sebuah informasi yang sederhana yang dapat anda pahami. Untuk sukses sebagi investor yang menghasilkan keuntungan besar.

Karena memang pada dasarnya sebagi investor membutuhkan tips yang jitu untuk menghasilkan. Keunungan dalam sebuah bisnis yang akan kita tanamkan modal dalam satu perusahaan untuk menghasilkan keuntungan jangka panjang.

Berpikir untuk berinvestasi di pasar saham? Berikut adalah 10 prinsip untuk membantu memandu pendekatan Anda ke pasar dari sudut pandang jangka panjang. Setiap prinsipal mewujudkan konsep fundamental yang harus dipahami oleh setiap investor:

Baca Juga:

10 Tips Untuk Investor Jangka Panjang yang Sukses

Tips Untuk Investor Jangka Panjang yang Sukses

Berikut di bawah ini adalah sebuah tip atau rekomendasi yang patut anda coba sebagi investor jangka panjang. Untuk menjadi sukses sebagi investor yang berkulitas serta mendapatkan keuntungan tiggi.

1. Jual yang kalah dan biarkan pemenang naik!

Apa satu kesalahan yang dilakukan sebagian besar investor – mereka memegang saham di mana mereka mengalami kerugian menunggu giliran besar tetapi itu tidak terjadi. Bersiaplah untuk memotong kerugian Anda pada saham tanpa harapan.

Tentu saja, gagasan untuk mempertahankan investasi berkualitas tinggi sambil menjual yang buruk secara teori sangat bagus dan sulit untuk dipraktikkan. Informasi berikut mungkin membantu:

2. Jangan mengejar tip panas

Di mana pun Anda mendapatkan tip meskipun itu berasal dari saudara Anda, tetangga Anda atau bahkan broker Anda, jangan terima itu sebagai fakta. Lakukan riset sendiri – jangan bertaruh dengan saran yang berpotensi buruk.

Tip mungkin bagus untuk membantu menemukan jarum di tumpukan jerami, tetapi pastikan itu tidak akan menusuk Anda. Jadilah investor yang terinformasi dan berpengetahuan.

3. Jangan memusingkan hal-hal kecil.

Sebagai investor jangka panjang, jangan panik dengan pergerakan jangka pendek. Ingatlah gambaran besarnya. Jika perlu, konfirmasikan kembali asumsi Anda mengapa Anda membeli saham di tempat pertama.

4. Jangan terlalu menekankan rasio Harga/Penghasilan.

Ini adalah salah satu alat di antara banyak alat tetapi hanya menggunakan rasio ini untuk membuat keputusan beli atau jual bisa menjadi bencana. Rasio P/E harus ditafsirkan dalam konteks informasi lain.

Rasio P/E yang rendah atau tinggi tidak selalu berarti sekuritas di bawah atau dinilai terlalu tinggi.

5. Tahan iming-iming saham penny.

Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa tidak ada ruginya membeli saham dengan harga rendah tetapi itu tidak benar. Jika Anda memasukkan Rp. 10.000.000 dalam saham Uang atau saham Rp. 1000.000, penurunan 50% adalah Rp. 5000.000.

Dalam kedua kasus tersebut. Dengan saham penny ada risiko tambahan. Saham penny cenderung lebih berfluktuasi naik turun, seringkali ada lebih sedikit peraturan yang mengatur perusahaan, dan seringkali saham diperdagangkan tipis dan sulit untuk masuk atau keluar.

6. Miliki rencana dan patuhi itu.

Ada banyak strategi investasi yang sukses. Setelah Anda memiliki rencana, patuhi itu. Itu tidak berarti Anda tidak boleh mengubah rencana tetapi membiarkannya berkembang.

Jika Anda tidak fokus, sulit untuk mengukur apa yang berhasil atau tidak. Anda juga kemudian rentan terhadap kegemaran terbaru – kebanyakan investor tidak berhasil mencoba mengatur waktu pasar naik dan turun.

7. Fokus pada masa depan.

Kita semua berharap kita memiliki bola kristal. Membuat keputusan berdasarkan informasi tentang masa depan berdasarkan informasi terbaik yang tersedia pada saat itu. Ingatlah tentang apa tujuan jangka panjang Anda

8. Pertahankan pandangan jangka panjang.

Keuntungan jangka pendek sering menarik pemula baru ke pasar. Anda harus membuang mentalitas buat pembunuhan”. Jika Anda lebih tertarik pada keuntungan cepat – jadilah pedagang harian, bukan investor jangka panjang. Gaya mana pun bisa berhasil tetapi masing-masing memiliki strategi dan risikonya sendiri

9. Berpikiran terbuka & diversifikasi.

Banyak perusahaan hebat adalah nama rumah tangga, tetapi banyak investasi bagus bukan nama rumah tangga. Perusahaan yang lebih kecil memiliki potensi untuk berubah menjadi blue chips besar di masa depan.

Namun perlu diingat, 1-2 pemimpin pasar teratas dalam suatu industri cenderung memberikan hasil terbaik. Lebih penting lagi, diversifikasi sehingga Anda memiliki.

Perusahaan besar dan kecil, perusahaan AS dan internasional, dan menyebarkan risiko dan peluang pertumbuhan di seluruh pasar seperti energi, keuangan, manufaktur, dll.

10. Berhati-hatilah dengan pajak, tapi jangan khawatir.

Terlalu banyak orang yang khawatir tentang konsekuensi pajak dari strategi investasi mereka. Pajak itu penting tetapi harus menjadi perhatian sekunder.

Tujuan utamanya adalah untuk menumbuhkan investasi Anda dan menjaganya agar tetap aman. Dengan berinvestasi jangka panjang, Anda menunda pajak dan meningkatkan leverage Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.